Tuesday, March 19, 2013

AKU


ada orang diterima masuk ke hadrat Allah dari pintu maksiat. bagaimana itu? dia terjebak lalu menyesal. menyesal lagi. terus menyesal dan tetap menyesal hingga cairlah AKU dari dirinya. apabila AKU sirna darinya, Allah pun membuka pintu untuknya...

berbeza pula dengan orang yang melakukan ketaatan dan ketaatannya itu membuatkn keAKUannya makin membesar. orang seperti ini Allah berkata padanya, "pergilah engkau bersama iblis!"

- As-Syeikh Al-Kamil As-Syarif Al-Hassani Abd Nasir Abu Bakar As-Siddiq Al-Khoyri Al-Masyisyi

Saturday, March 9, 2013

Akulah Kekasihmu...




 "bukan kecantikanmu aku tergoda
tapi kelembutanmu memikat jiwa
bukan jelingan manja yang mempersona
tapi kejujuranmu aku terharu"


tiada kata secantik bahasa yang mampu aku tuliskan disini. selain guru, ibu dan bapa, dialah insan yang paling istimewa. dugaan dan ujian yang ditempuh sepanjang perhubungan menyedarkan aku bahawa dialah orangnya. yang mampu menerima segala kekurangan, rela berkongsi susah dan senang. tatkala aku khilaf, dia menyedarkan. ketika aku buntu, dia tunjukkan jalan. ketika aku jatuh, dia sabar memimpin tangan.

rajuknya bersebab. marahnya beradab. manjanya seolah tidak bertahap. dia tidak meminta aku meletakkannya di tempat paling tinggi. namun kasih sayang yang diberikannya menyedarkan aku betapa dia perlu dihargai.

dia tidak sempurna. namun itulah yang membuatkan dia begitu istimewa...

benar, usia pernikahan ini baru setahun jagung setampuk pinang. namun di usia semuda inilah segalanya perlu direnung, difikir dan dihargai. sebagai pedoman untuk nafas-nafas yang akan datang. berusaha, bertawakkal dan berserah agar semuanya sejahtera dibawah Ar-Rahman dan Ar-RahimNya...

maafkan aku kerana tidak menyatakan semua ini di depanmu. aku tidak pandai berkata-kata. hanya ini yang mampu ku berikan sebagai pengganti. dirimu mutiara yang berharga..........

video

cara baru kenal kawan


http://pakarcinta.com/blog/wp-content/uploads/2012/05/sahabat-kucing.jpg


  • “Wahai anakku! Bilamana engkau mahu mencari kawan sejati, maka ujilah dia terlebih dahulu dengan berpura-pura membuat dia marah. Bilamana dalam kemarahan itu dia masih berusaha menginsafkan kamu, maka bolehlah engkau mengambil dia sebagai kawan. Bila tidak demikian, maka berhati-hatilah.”
  • “Wahai anakku! Sesungguhnya orang bertalam dua muka bukan seorang yang jujur di sisi Allah SWT.”

di atas adalah petikan dari siri nasihat Lukman Al-Hakim yang bijaksana buat anak-anaknya. apa yang dapat aku fahami dalam nasihat di atas adalah panduan untuk memilih kawan yang baik dan memberi manfaat kepada kita.

namun dalam zaman yang penuh keanehan ini, aku berpendapat ada satu lagi jalan yang agak berkesan untuk menilai seorang kawan. iaitu melalui fahaman dan pegangan politiknya.

contoh terdekat adalah senario yang berlaku di negara kita kini. tak perlu diperincikan apa yang berlaku. namun sekarang ini dapat kita lihat siapa kawan kita sebenarnya. kawan yang dulunya bukan main neutral, tidak menyebelahi mana-mana pihak kini jelas terserlah belangnya.

kalau dulu bukan main bersungguh-sungguh benar dia menonjolkan diri sebagai orang yang menyokong hak menentang batil, kini semuanya tinggal kata-kata kosong. bagi kawan-kawan yang dulu menghormati cara dan pendiriannya, kini mula mengeleng-gelengkan kepada melihat perangai sebenarnya.

adalah molek jika sikap berdegar-degarnya itu dipertarungkan untuk kebenaran. namun sayangnya, sesuatu yang dusta dan songsang menjadi inti hujah-hujahnya. sayangnya kawanku..sayangnya...........

ternyata dia sebenarnya bersifat talam dua muka. itu bermakna, segala kata-kata, perbuatan dan pegangan yang ditonjolkannya adalah palsu semata. dengan kata yang lebih mudah, dia itu mempunyai kepentingan diri dalam apa yang didokongnya.....

kini baru semuanya terserlah..

manusia oh manusia.......


“Wahai anakku! Ketahuilah, memindahkan batu besar dari tempatnya semula itu lebih mudah daripada memberi pengertian kepada orang yang tidak mahu mengerti.”


LUKMAN AL-HAKIM



Sunday, March 3, 2013

Sabah diintai perang




aku tak ambik port sangat siapa dalang disebalik pencerobohan tentera Sulu ke Lahad Datu. lantak pi lah taik-taik politik ni nak berdebat ke, nak tuduh menuduh ke. tapi yang paling aku takut adalah, kesan buruk ke atas rakyat Sabah. sebabnya macam ni...

jumlah orang Sulu/Tausug yang ada kat Sabah sekarang dianggarkan mencecah sejuta orang lebih. tak kiralah yang haram ke halal, yang diberi IC ke atau berstatus PATI. tapi mereka ni semua sebangsa. ramai dari tentera yang menceroboh tu mempunyai saudara-mara mereka yang menetap di Sabah..mereka ni saling berhubung.

jadi bayangkanlah bila Malaysia mengambil tindakan tegas untuk atasi masalah ni. samada perang, tangkap penceroboh ni mahupun halau..tidakkah tindakan ini boleh mengundang kekacauan dari bangsa penceroboh ini seluruhnya? dan siapa akan menjadi mangsa dalam hal ni? jawapannya mudah..rakyat asal Sabah. warganegara Malaysia. yang duduk di bumi bertuah ini secara halal.

kekacauan. pembunuhan. peperangan. dan penghujungnya, rakyat tempatan yang jadi mangsa.

aku mungkin tersilap menjangka sebegini. namun, kebarangakaliannya tetap ada dan pada aku, ia sangat tinggi. bagi sesiapa yang rajin mencari dan mengkaji pelbagai informasi dan cerita yang boleh diperolehi, yang berfikir dengan waras pasti sedikit sebanyak akan rasa gerun dengan apa yang berlaku di Sabah semenjak dari tahun 1972 lagi. bangsa penceroboh ini ada dimana-mana pelusuk Sabah. bukan setakat di Lahad Datu mahupun Semporna dan Kunak. bangsa penceroboh ini bukan setakat duduk di rumah setinggan dan berjaja secara haram di tepi-tepi jalan, malahan ada antara mereka telah berada di bumi Sabah dengan selesa.

yang tersepit dalam isu ini adalah penduduk asal Sabah. mereka bimbang dengan keselamatan mereka di tanah air sendiri.





SIAPA YANG PERLU BERTANGGUNGJAWAB DALAM ISU INI?